Saturday, November 6, 2010

Joko Widodo: Walikota Surakarta

Di bawah ini adalah sekelumit profil Joko Widodo, Walikota Surakarta. Nama Pak Joko sangat akrab di telinga pegawai Kementerian Perumahan Rakyat terutama di bidangku dulu, SPK. Cara beliau dalam merelokasi warga menjadi role model bahwa partisipasi masyarakat merupakan kontribusi utama dalam suksesnya pembangunan. Semoga selalu lahir pemimpin-pemimpin Indonesia yang senantiasa belajar mendengar dari rakyatnya.

==========================================

SEMUANYA berawal pada 2005. Joko Widodo, yang baru dilantik menjadi Wali Kota Surakarta, membentuk tim kecil untuk mensurvei keinginan warga kota di tepian Sungai Bengawan itu. Hasilnya: kebanyakan orang Solo ingin pedagang kaki lima yang memenuhi jalan dan taman di pusat kota disingkirkan.

Joko bingung. Ia tak ingin menempuh cara gampang: panggil polisi dan tentara, lalu usir pedagang itu pergi. "Dagangan itu hidup mereka. Bukan cuma perut sendiri, tapi juga keluarga, anak-anak," katanya.

Tak bisa tidak: pedagang itu harus direlokasi. Tapi bagaimana caranya? Tiga wali kota sebelumnya angkat tangan. Para pedagang kaki lima mengancam akan membakar kantor wali kota kalau digusur. Di Solo, ancaman bakar bukan omong kosong. Sejak dibangun, kantor wali kota sudah dua kali-1998 dan 1999-dihanguskan massa.

Lalu muncul ide: untuk meluluhkan hati para pedagang, mereka harus diajak makan bersama. Dalam bisnis, jamuan makan yang sukses biasanya berakhir dengan kontrak yang bagus. Sebagai eksportir mebel 18 tahun, Joko tahu betul ampuhnya "lobi meja makan".

Rencana disusun. Target pertama adalah kaki lima di daerah Banjarsari-kawasan paling elite di Solo. Di sana ada 989 pedagang yang bergabung dalam 11 paguyuban.

Aksi dimulai. Para koordinator paguyuban diajak makan siang di Loji Gandrung, rumah dinas wali kota. Tahu hendak dipindahkan, mereka datang membawa pengutus lembaga swadaya masyarakat. Joko menahan diri. Seusai makan, dia mempersilakan mereka pulang. Para pedagang kaki lima kecele. "Enggak ada dialog, Pak?" tanya mereka. "Enggak. Cuma makan siang, kok," jawab Joko.

Tiga hari kemudian, mereka kembali diundang. Lagi-lagi cuma SMP-sudah makan pulang. Ini berlangsung terus selama tujuh bulan. Baru pada jamuan ke-54-saat itu semua pedagang kaki lima yang hendak dipindahkan hadir-Joko mengutarakan niatnya. "Bapak-bapak hendak saya pindahkan," katanya. Tak ada yang membantah.

Para pedagang minta jaminan, di tempat yang baru, mereka tidak kehilangan pembeli. Joko tak berani. Dia cuma berjanji akan mengiklankan Pasar Klitikan-yang khusus dibangun untuk relokasi-selama empat bulan di televisi dan media cetak lokal. Janji itu dia tepati. Pemerintah kota juga memperlebar jalan ke sana dan membuat satu trayek angkutan kota.

Terakhir, mereka minta kios diberikan gratis. "Ini berat. Saya sempat tarik-ulur dengan Dewan," kata Joko. Untungnya, Dewan bisa diyakinkan dan setuju. Jadilah para pedagang tak mengeluarkan uang untuk kios barunya. Sebagai gantinya, para pedagang harus membayar retribusi Rp 2.600 per hari. Joko yakin dalam delapan setengah tahun modal pemerintah Rp 9,8 miliar bisa kembali.

Boyongan pedagang dari Banjarsari ke Pasar Klitikan pada pertengahan tahun lalu berlangsung meriah. Bukannya dikejar-kejar seperti di kota lain, mereka pindah dengan senyum rasa bangga. Semua pedagang mengenakan pakaian adat Solo dan menyunggi tumpeng-simbol kemakmuran. Mereka juga dikawal prajurit keraton berpakaian lengkap.

"Orang bilang mereka nurut saya karena sudah diajak makan. Itu salah. Yang benar itu karena mereka diwongke, dimanusiakan," kata Joko. Diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, menurut Joko, membela wong cilik sebenarnya bukan perkara sulit. "Gampang. Pokoknya, pimpin dengan hati. Hadapi mereka sebagai sesama, bukan sampah," katanya.

Kini warga Solo kembali menikmati jalan yang bersih, indah, dan teratur. Monumen Juang 1945 di Banjarsari kembali menjadi ruang terbuka hijau yang nyaman.

Berhasil dengan Banjarsari, Joko merambah kaki lima di wilayah lain. Untuk yang berada di jalan depan Stadion Manahan, sekitar 180 pedagang, dibuatkan shelter dan gerobak. Penjual makanan yang terkenal enak di beberapa wilayah dikumpulkan di Gladag Langen Bogan Solo, Gandekan. Lokasi kuliner yang hanya buka pada malam hari dengan menutup separuh Jalan Mayor Sunaryo tersebut sekarang menjadi tempat jajan paling ramai di kota itu.

Hingga kini, 52 persen dari 5.718 pedagang kaki lima sudah ditata. Sisanya mulai mendesak pemerintah kota agar diurus juga. "Sekarang kami yang kewalahan karena belum punya dana," kata Joko, tertawa. Tapi rencana terus jalan. Januari mendatang, misalnya, akan dibuat Pasar Malam di depan Mangkunegaran untuk 450 penjual barang kerajinan.

Joko juga punya perhatian khusus pada pasar-pasar tradisional yang selama 30-an tahun tak pernah diurus. Tiga tahun terakhir, 12 pasar tradisional ditata dan dibangun ulang. Targetnya, ketika masa jabatannya berakhir pada 2010, sebagian besar dari 38 pasar tradisional Solo telah dibangun ulang.

Ketika masih mengelola sendiri usaha mebelnya, Joko sering bepergian untuk pameran. Dia banyak melihat pasar di negara lain. Di Hong Kong dan Cina, menurutnya, pengunjung pasar jauh lebih banyak dari mal. Itu karena pasar tradisional komplet, segar, dan jauh lebih murah.

Di sini kebalikan. Ibu-ibu lebih suka ke mal karena pasarnya kotor dan berbau. "Makanya pasar saya benahi," katanya. Agar lebih menarik, tahun depan akan dibuat promosi: belanja di pasar dapat hadiah mobil.

Toh, tak sia-sia Joko ngopeni pedagang kecil. Meski modal cetek, pasar dan kaki lima di Solo paling banyak merekrut tenaga kerja. Mereka juga penyumbang terbesar pendapatan asli daerah. Tahun ini nilai pajak dan retribusi dari sektor itu mencapai Rp 14,2 miliar. Jauh lebih besar dibanding hotel, Rp 4 miliar, atau terminal, yang hanya Rp 3 miliar.

13 comments:

Anonymous said...

ni walikota emang hebat.... bahkan hebatnya lagi... dia sepeserpun gk pernah ngambil gajinya sebagai walikota.... teladan yang perlu di contoh....

Iftirar said...

iya, semoga banyak joko widodo lainnya di negeri ini..

semoga!

Anonymous said...

saya sebagai warga bandung tersipu malu ketika melihat profile walikota solo ini. subhanalloh betapa solehnya pak joko ini. saya membayangkan alangkah indahnya jika bandung dipingpin oleh walikota seperti pak joko.
dalam kalimat terakir saya akan sedikit sarkasme, "terkutuklah DADA ROSADA sebagai walikota bandung saat ini, ia hanya memporak porandakan kota yang katanya gemah ripah rohjinawi." Go to hell fucker!!!

Iftirar said...

@anonymous-1:
okokokokokkkkeeee!

@anonymous-2:
kalau boleh saran, sebaiknya anda memberi saran langsung kepada pak walikota. jika hanya menghujat di blog ini masalah yang ada takkan selesai. Boleh saya kasih saran lagi? Buatlah suatu event atau acara yang menarik minat kaum muda untuk mengembangkan bandung. Saya sendiri sangat cinta dengan Bandung. Kalau bisa memilih antara Jakarta dengan Bandung, i choose Bandung!

joreeee said...

benr2 salut sama pemimpin yang satu ini. . . . . .bangga rasanya meski saya tidak merasakan kepemimpinannya...

joreeee said...

Salut banget sama pemimpin yang satu ini,

Iftirar said...

@joreee:
iya saya juga

fitri said...

walikota yang bijaksana....,,jadi inget profilnya ahmadinezab ( pres Iran )...semoga kedepan terlahir orang-orang seperti beliau...marilah kita mencontohnya..mulailah dari diri kita masing2....

Iftirar said...

@Fitri: Aamiiin..

Anonymous said...

dadi pengin pindah solo dan merasakan langsung buah kepemimpinan beliau....

Iftirar said...

mari berdoa banyak-banyak semoga beliau mencalonkan di ibukota :)

Fentje Jeles Sumolang said...

MAJU TERUS PAK JOKOWI, MUDAH2AN KEBERUNTUNGAN ANDA SAMA DNG MR. OBAMA, KRN TAMPANG ANDA JUGA MIRIP2 BARACK OBAMA

Iftirar said...

@Fentje: dia mirip banget sama temen saya, beneran!